Kota Gorontalo

4 Deal Offers

Kota Gorontalo (Bahasa Gorontalo: Hulontalo, transliterasi: Kota Hulontalo) merupakan Ibu kota Provinsi Gorontalo, Indonesia. Kota Gorontalo merupakan kota terbesar dan terpadat penduduknya di wilayah Teluk Tomini (Teluk Gorontalo), sehingga menjadikan Kota Gorontalo sebagai pusat ekonomi, jasa dan perdagangan, pendidikan, hingga pusat penyebaran agama Islam di Kawasan Indonesia Timur.

Dalam catatan manuskrip sejarah Kesultanan Gorontalo, Kota Gorontalo yang lebih tertata dan memadai terbentuk secara resmi pada hari Kamis, 18 Maret 1728 (06 Syakban 1140 Hijriah).

Kota ini memiliki luas wilayah 79,03 kmĀ² (0,65% dari luas Provinsi Gorontalo) dan pada tahun 2018, Kota Gorontalo memiliki penduduk sebanyak 210.882 jiwa.

Perkembangan Kota dan Julukannya

Kota Gorontalo merupakan salah satu kota tua di Sulawesi selain Kota Makassar dan Manado, serta merupakan kota terbesar di kawasan Teluk Tomini. Dalam catatan sejarah, Semenanjung Gorontalo secara umum dan Kota Gorontalo secara khusus merupakan salah satu pusat penyebaran agama Islam di Kawasan Indonesia Timur yaitu selain Ternate, dan Bone.

Pada perkembangannya, pengaruh besar Kota Gorontalo sebagai pusat pendidikan, jasa dan perdagangan pun dirasakan masyarakat luas mulai dari wilayah Bolaang Mongondow, Buol Toli-Toli, Luwuk Banggai, Donggala, Palu bahkan sampai ke Sulawesi Tenggara dan Timur Indonesia (Ambon, Maluku).

Julukan Serambi Madinah

Jika Aceh terkenal dengan julukan “Serambi Mekah”, maka Gorontalo terkenal dengan julukan “Serambi Madinah”. Asal muasal mengenai julukan ini memiliki banyak versi, diantaranya adalah versi Buya Hamka yaitu:

a. Gorontalo layaknya “Serambi Madinah” yang hiruk pikuk masyarakatnya ramai beribadah, memenuhi masjid-masjid, dan juga lantunan ayat suci terdengar menggema di setiap pelosok masjid.

b. Orang Gorontalo layaknya kaum Anshar (penduduk asli Madinah) yang begitu terbuka menerima Islam sebagai agama kerajaan-kerajaan di Gorontalo, serta begitu ramah menyambut para pendatang yang merantau atau hijrah ke Gorontalo. Para pendatang ini diantaranya berasal dari tanah Arab (Hadramaut), Melayu (Sumatera), Tiongkok (Cina), Minahasa (Sulawesi Utara), dan Bugis (Sulawesi Selatan).

Selain itu, Gorontalo memiliki falsafah “Adati hula-hula’a to Sara’a, Sara’a hula-hula’a to Kuru’ani” yang dalam bahasa Indonesia dapat diterjemahkan menjadi “Adat Bersendikan Syara’, dan Syara’ Bersendikan Kitabullah”. Falsafah ini menjadi pandangan hidup masyarakat Gorontalo yang memadukan antara agama, adat istiadat dan alam sekitarnya.

Tour to Kota Gorontalo Find More

0 Review

Lokasi

Jl. Sutoyo, Biawao, Kota Sel., Kota Gorontalo, Gorontalo, Indonesia
92
0 Review

Lokasi

Jl. Pantai Indah, Pohe, Kec. Hulonthalangi, Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, Indonesia
116
0 Review

Lokasi

Pohe, Kec. Hulonthalangi, Kabupaten Gorontalo, Gorontalo 96133, Indonesia
117
0 Review

Lokasi

Jl. Usman Isa No.kelurahan, Dembe I, Kota Bar., Kota Gorontalo, Gorontalo 96181, Indonesia
1342
Home
Destinasi
Hotel
Info
Peta